Menjawab Pertanyaan Kapan Punya Anak

Bagi pasangan yang sudah menikah, memiliki momongan sudah pasti rejeki yang dimimpikan. Tapi nggak semua pasangan bisa dengan mudah mendapatkan keturunan. Ada yang sekali langsung jadi, ada yang perlu waktu bertahun-tahun lamanya menunggu si buah hati.


Setelah beberapa minggu menikah, saya dan mamas sudah mulai banyak dihujani pertanyaan paling nggak penting. Bahkan kadang yang kepo dan nggak segan-segan berkata menyayat hati, malah orang yang sepatutnya bisa disegani, atau saudara sendiri. 

Apalagi peran perempuan (istri) selalu jadi pihak yang selalu disalahkan dalam social pressure punya anak. Padahal proses terjadinya punya anak kan, suami dan kuasa Allah juga terlibat. Saya pernah ditanyain sama saudara sendiri, "Koq lama amat? Sana gih, cek ke dokter!"  "Doa nya kurang kenceng kali..."

Ya Allah, rasanya langsung nyessss banget. Mungkin maskudnya baik, tapi kan tetep aja membekas di hati. Padahal urusan punya anak itu sebenernya privacy pasangan lho. Mau marah, tapi masih keluarga yang dituakan, mau kesel ngedumel juga bikin sakit hati doang.

Mulai memasuki tahun ke dua pernikahan, makin sadis lagi pertanyaannya. Kalau dulu saya dan mamas masih bisa menjawab dengan ketawa-ketawa, sekarang makin menantang lagi rasanya. Trus gimana caranya menjawab pertanyaan menyebalkan itu? Saya bakal menjawabnya begini :

Menghindar

Biasanya menjelang hari raya, acara reuni, arisan atau kondangan yang masih keluarga, pertanyaan tajam yang anti-empati seperti, "Gimana, Udah isi belom?" makin sering keluar. Yah kalau dalam situasi seperti ini, saya akan menjawab seperlunya, seperti, "Oh udah, isi nasi! ", atau "Doain aja yaa" kemudian memilih menjauh dari si penanya. *kibas jilbab*

Emang sih, berada dalam kondisi kayak gitu jadi serba salah. Mau dijawabin juga bikin ribut. Daripada hubungan jadi nggak enak, kasih aja kontak kita, biarlah kepo, follow instagram juga blog saya yaa biar dapet selalu berita ter-update. :P 

Show Off

Saya percaya punya anak bukanlah ajang perlombaan. Makanya menjawab pertanyaan nyinyir seperti, "Si anu baru nikah, langsung punya anak koq. Kamu udah lama koq belom?". Saya lebih memilih untuk menjawabnya dengan pencapaian yang sudah didapatkan. Misalnya,

"Eh, kita udah punya rumah sendiri lho. Nanti main yaa."


"Ohh.. kita lagi nikmatin pacaran nih. Kemaren kita abis travelling ke jawa berdua doang, seru banget deh. Mumpung belom repot punya anak!" *melengos kibas jilbab*

A post shared by Anggun Fuji (@anggunfuji) on



Tunjukkin aja wajah yang happy, bahwa kita benar-benar menikmati masa-masa pacaran dengan suami. Gunakan waktu kita semaksimal mungkin untuk mengembangkan diri, tunjukkan prestasi. Memperluas wawasan, menyiapkan diri menjadi orang tua yang lebih sukses dan penuh perencanaan.

Jangan dibawa stress, malah perempuan yang menjalani program kehamilan itu sebenernya harus jauh-jauh dari capek dan stress. Bersyukur dengan apa yang dimiliki saat ini, terus berusaha dan berprasangka baik dengan Allah. :)

Tanya balik aja

Kalau yang nanya masih temen sepantaran, jawaban ini boleh dicoba. Tanya balik aja, "Eh, trus giman kabar istri/suami elo?", "Anak kamu udah bisa apa? Kapan nambah lagi?". Pokoknya jangan biarkan kita jadi pihak yang tersudut dengan pertanyaan kapan punya anak. :P

Buat saya, masalah jodoh, dan anak itu adalah rezeki. Sama kayak rezeki yg lain, mendapat pekerjaan, punya rumah, atau mobil. Maka nggak patut bagi kita untuk bertanya soal rejeki kepada orang lain.

Justru yang harus kita lakukan adalah bersikap empati. Hindari pertanyaan basa-basi yang menyakitkan, apalagi sok menggurui. Karena masalah kapan punya anak itu sama sekali bukan urusan kita, toh kita juga nggak pernah tau proses yang dilakukan, kan?

Saya percaya kalau saat ini kami belum dikaruniai anak, berarti Allah sedang menyiapkan agar saya dan mamas lebih siap dan mampu membesarkan anak nantinya. Bagaimanapun jangan sampai kita seneng bikinnya, tapi nggak bisa merawatnya. :P

Nah, kira-kira ada ide lain nggak, untuk menjawabnya?

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Anggun Fuji
A Wife | An Engineer | Love to talk about Home Decor, Lifestyle and Beauty Things (♥ฯ‰♥ )

15 komentar :

  1. Benar bngt mba tetap ihtiar dan jng pusingkan dh pertanyaan org2,,, itukan dh hak progresif dr Allah kita cuma usaha dan doa semangat๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak utiiiee makaciih semangatnyaaa *peluuuk* :* :* :*

      Hapus
  2. Eh kukira pas kita barengan satu taksi itu, Mbak Anggun udah punya anak. Kalo gitu kita tosss dulu donk, Mbak. Saya udah mau 4 tahun, udah kebal tapi ya kadang masih suka baper sih. Dari yang diomong "Lama amat ngga hamil-hamil lagi" sampai yang menyakitkan macam dibilang mandul ntar ditinggal suami kawin lagi lho dan segudang omongan lain yang tanpa disadari melukai hati. Kita yang menjalani, mereka hanya melihat dan nyinyir. Kuncinya adala biarin aja. Yang penting tetap berusaha dan bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss* wah mbak dew udah jauh lebih senior nih ngadepin pertanyaan begini. Yaps, yg penting kita dan suami tetep hepi dan menikmati prosesnya. Semangaaat untuk kitaa! :3

      Hapus
  3. Aku paling anti nanya begini.. Krn tau dulu rasanya ditanyain begini.. Makanya kalo lg kumpul ama temen yg aku tau blm punya anak, aku ga bakal cerita ttg anak ke dia.. Ga mau bikin dia baper.. Msh banyak cerita yg lain toh :)

    Dulu mba, pas aku blm hamil2, saking sebelnya aku srg jwb jutek. "situ Tuhan?tanyanya ke Tuhan aja ya, jgn kesaya"

    "ga ada pertanyaan lain yg lbh menarik ya?"

    Itu kalo moodku kg jelek :p

    Tp kalo lg good mood, aku jwb sambil senyum, "iri ya ga bisa pacaran lg ama suami, ga bisa srg jalan2 kayak aku :p?"

    Yg pasti sih orang2 kepo nyebelin begini emg ga enak bgt ditemenin

    BalasHapus
  4. lebih baik diam saja, memang orang sekarang nyinyir banget

    BalasHapus
  5. Di bulan ke-6 ini saya mulai jengkel dengan pertanyaan-pertanyaan kayak gini. Dulu masih bisa cuek, sekarang mah pasang tatapan tajam hahahaha.

    Padahal tanpa mereka tau pertanyaan merekalah yang buatku tambah stres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi dulu 6 bulan pertama aku malah cuek bilang, "kita emang lagi program yang lain koq." hahahha *kibas jilbab*

      padahal mah harusnya nggak usah kepo yaa, kalau udah ada pasti dishare koq :D

      Hapus
  6. Alhamdulillah aku nggak pernah nanya kapan punya anak. Karena adik iparku harus menunggu lebih dari 7 tahun untuk punya anak. Setuju juga bahwa semuanya adalah rahasia Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. AKu juga mba lidha, menghindari pertanyaan basa-basi kayak gitu, karena masih ada tante yg 10 tahun lebih dan sampe sekarang masih belum dikaruniai. Bisa kebayang dong sedih dan perasaannya kayak gimana :)

      toh kalo berita gembira pasti dkasih tau :D

      Hapus
  7. aku tahun ini alhamdulillah udah tahun ke tiga mba tapi masih berasa pacaran aja, gak kerasa time flies so fast karena dinikmati juga kali ya :D
    kalo aku dicecar atau ditanya2 aja sih udah tahan banting hihi, kadang suka nyesek kalo udah di sindir, huhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba, jadi nggak kerasa, asik aja pacaran hihihi. yang penting enjoyy :D

      Hapus
  8. mbak aku juga waktu itu ga langsung dapet, sampe disuruh ke dokter sama keluarga besar untuk cek... tapi kucuekin aja.... punya anak bukan perlombaan kok.. dan sebelum punya anak, mending maksimalin waktu pacaran.. hihihihi semangat makkk

    BalasHapus
  9. Hihiii jadi in get jaman itu...
    Macam-macam komennya
    "Aah ini nunda nunda ntar ga di kasih lhoh".
    "koq belum isi juga, kontrol ke dokter buruan".
    sampai disuruh-suruh gendong Anak orang supaya ketularan...
    *amsyong*

    Ngeles donk yaa pastinya..
    saya biasanya gini
    "Duuh, enak betul ngomong kek gitu..doainlaah"

    ato
    "usaha lah pasti, mass usahanya perlu dilaporin ke kamu"

    a to
    "yaa..yaa...nanti kalo udah isi, pasti kuundang syukuran dech. Jangan lupa undang aku, ultah Anakku yaa"

    maklum tinggal di Sumatra jadi ceplas ceplos heheee..

    Semangat anggun..doaku untukmu.

    Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo Mbak Diraaa... huhuhu makasiiiw semangatnyaa :3
      Sebenernya kalau sekarang saya dan mamas lagi bener-bener santai aja, karena emang pas banget lagi fokus ke yang lain. Mudah-mudahan disegerakan.

      Terima kasih doa nyaa. salam kenal yaa mbaa :D

      Hapus