Pindahan!

Alhamdulillah, akhirnya, kita pindahan!!

Nggak pake nunggu lama dari serah terima dan batas waktu perbaikan dari developer, saya dan mamas langsung memutuskan pindahan ke rumah baru. Wuahahaha! Bodo amat dah, saya dan mamas udah menyiapkan mental, kalau-kalau jadi penghuni pertama di komplek. Eh, ternyata tetangga sebelah ada yang mau pindahan bareng, hihihi.
Akhirnya, kita pindahan!

Selain alasannya emang momennya pas ngabisin kontrakan bulan februari, pas banget saya lagi masa-masa nganggur, karena abis resign-dan menunggu panggilan dari unit kerja. Jadi urusan packing, pindahan, bebersih, dan unpacking, bisa dikerjain sendiri.

Sebenernya, rencana pindahan itu udah kami gembar-gemborin ke orang tua yang udah kepengen banget nganterin pindahan. *yass! Namanya juga ngelepas anak ke rumah baru, ya buuk~. *drama* Tapi kenyataan emang kadang nggak berjalan sesuai dengan rencana. 

Pekerjaan perbaikan komplain ke developer, yang kebut-kebutan dengan batas waktu bayar kontrakan, ternyata harus mundur dari batas waktu yang dijanjikan. *ngook* Belom lagi drama soal packing, dan perabot rumah yang ternyata setelah kita bebersih di rumah baru, malam itu juga mamas ngasih tau, : "Kita akan pindah besok senin pagi!" *doeng!*
"asdfghjkl.....@#$%&!!!"

Soalnya tukang dan mobil pickup cuma tersedia hari senin itu. Jadilah dari weekend itu grabak-grubuk, mana harus ke cipadu dulu, buat beli gorden *sempet aja XD * , packing sampe nggak tidur, dan beberes pun baru selesai jam 3 pagi, besoknya.

Oh iya, untuk pindahan ini, kita nggak pake jasa pindahan. Kita mengkaryakan tetangga-tetangga, juga anak buahnya pak mertua, yang emang pas mereka tau, kita mau pindah, mereka mau membantu dan nganterin pindahan. Cukup pake 1 mobil pick up dan 1 mobil keluarga. huehehehe...

Pasca pindahan, masih berantakan isinya.
Gimana rasanya tinggal di rumah baru??

Hmm....., rasanya Alhamdulillah, luar biasa syukurnya.


Malam pertama tinggal di sana, saya dan mamas masih sempet ngopi-ngopi bareng tetangga sebelah, walaupun malam itu kita harus jalan kaki gelap-gelap ke *lf*m*rt, karena motor mamas ditinggal di rumah orang tua. :))

area public masih on progress pembangunan
Pindah ke rumah baru, banyak banget perubahan positif, yang kita rasain sih, lebih baik dari tinggal di kontrakan. Jadi lebih rajin bangun pagi, jogging, bisa sepedahan, nggak malesan.

Alhamdulillah juga, pas kita pindah rumah, pas banget saya udah pindah kerja, dan (syukurnya) lokasi kantor baru lebih deket daripada kantor yang lama. Waktu tempuh PP rumah < > kantor cuma 50 menit. Cukup 1x naik kereta tanpa transit, berangkat-pulang kondisi kereta nggak crowded. 

Rasanya, surga dunia bisa nyampe rumah sebelom magrib. Gak stress macet di jalan, nggak stress pas berangkat atau pulang dari stasiun. Pokoknya, bahagia. Huahahahahaa :)) *padahal baru tinggal sebulan* Gak tau aja kalau komplek sebelah-sebelah udah rame. XD

Yang pasti, namanya udah pindah ke rumah sendiri, artinya udah bebas dari biaya kontrakan. Yang ada tinggal bayar cicilan bulanan. Gak double anggaran. Hihihihi. Udah bebas ngatur-ngatur rumah, bisa nabung buat renovasi, dan mulai menata rencana-rencana lain.
 
Alhamdulillah.... (lagi)

Dengan pindahnya saya dan mamas ke BSD Sonoan Dikit ini, kami pun resmi jadi penduduk kelas menengah ngehe tangerang selatan. Nge-mallnya jadi pindah ke AEON, atau Qbig. XD

Eh, tapi kita paling seneng ke Qbig sih. Pas pertama kali ke Qbig, langsung norak gitu pas ngeliat mall nya luas banget, dan ada kolem koi nya, dan kita pun bercita-cita bawa anak ke Qbig. *sungguh cita-cita sederhana* *disambit sendal jepit*

Untuk temen-temen yang berniat pindah rumah, saya dan mamas ada sedikit tips buat pindahan nih.

Kalau udah ada niat pindahan, mulai deh dipilih-pilih, dan mencicil packing, walaupun rencana pindah masih lama. Saya mulai mencicil packing dengan misahin barang, antara yang mau dibawa, yang mau di buang, yang mau di sumbangkan, dan yang bakal dipake. 

Karena momen pindahan ini tepat banget,buat kita meng-organize lagi barang-barang di rumah. Barang-barang yang kiranya nggak perlu bisa dibuang atau disumbangkan. Jangan lupa, buatlah catatan, beri label dan tanda di masing-masing dus, biar pas angkut atau unpack nggak bingung nyariin.

Kalau udah mau hari H, bawa makanan (makan berat), air minum, dan sabun untuk cuci tangan. Saya dan mamas menyiapkan nasi besekan, tujuannya memang untuk diberikan ke tetangga, satpam, juga untuk se-keluarga, sebagai bentuk perkenalan, dan juga bisa buat konsumsi hari pertama di rumah baru sih. Yah, mengakrabkan diri lah dengan makan. Hehehe. Soalnya, kita pasti sibuk bebenah, dan boro-boro langsung masak. Wong, hari pertama pasca pindah aja, dus masih banyak yang belom di unpack. :)))

Hmm.... kayaknya gitu aja deh, cerita pindahan ini. Mudah-mudahan kalau ada yang berfaedah dari postingan ini silahkan diambil. Kalau yang un-faedah, saya jangan dihujat, yaa netijen. Huahahahaha. See you di cerita selanjutnya! :* 

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Anggun Fuji
A Wife | An Engineer | Love to talk about Home Decor, Lifestyle and Beauty Things (♥ω♥ )

4 komentar :